Penjelasan Infrastruktur BWI Zona Ekonomi Khusus Mandalika (Lombok, Indonesia)

Mandalika di Lombok telah lama dianggap sebagai situs untuk pengembangan pariwisata utama, namun perkembangannya terganggu oleh krisis keuangan global. Pada 2011 undang-undang diterapkan untuk menjadikan Mandalikainto sebagai zona ekonomi khusus seluas 1.200 hektar. Pada Juni 2018, Pemerintah Qatar menandatangani MOU untuk menginvestasikan US $ 500 juta untuk pembangunan hotel bintang 5 Accor.

Pada tanggal 5 Agustus Lombok dilanda gempa bumi besar, menewaskan 563 orang, menggusur setengah juta orang dan menyebabkan kerusakan signifikan pada infrastruktur dan bangunan di seluruh pulau. Setelah bencana yang mengerikan ini, BWI dan afiliasinya SERBUK terlibat dalam mendukung pemasangan sejumlah fasilitas air minum untuk mengurangi tekanan pada masyarakat lokal.

Vinci bergabung dengan Mandalika

Beberapa hari kemudian diumumkan bahwa perusahaan konstruksi Vinci Group berencana untuk berinvestasi US $ 1 miliar untuk pengembangan distrik olahraga dan hiburan terintegrasi, setelah menandatangani perjanjian pada 7 Agustus dengan Perusahaan Pengembangan Pariwisata Indonesia (ITDC) untuk 131 hektar lahan di KEK. US $ 600 juta akan dialokasikan untuk pembangunan sekitar 10 hotel dengan 2.500 kamar, sementara US $ 70 juta lainnya dialokasikan untuk pembangunan sirkuit balap jalanan. Sirkuit ini akan terutama digunakan untuk MotoGP 2021, tetapi juga dimaksudkan untuk menjadi tuan rumah acara Formula 1 berikutnya.

Konstruksi awalnya dijadwalkan akan dimulai pada September 2019, namun dapat dipahami bahwa penduduk desa Ujung Lauk – dalam zona konstruksi yang diusulkan – telah memblokir masuknya alat berat, mengklaim bahwa ITDC belum membayar kompensasi yang dijanjikan. Blokade terjadi setelah pejabat ITDC menolak untuk menghadiri pertemuan yang diusulkan dengan masyarakat setempat.

 

BAGIKAN