KONVENSI ROTTERDAM COP 9

Media Release,

Jumat, 10 Mei 2019, Geneva, Swiss.

 

Delegasi Asia mengecam kegagalan untuk yang ke-7 kalinya untuk memasukan asbes chrysotileke daftar Konvensi Rotterdam karena veto tidak etis dari negara-negara penghasil asbes dan sekutu mereka.

Delegasi menyambut dengan baik voting  pertama dalam sejarah Konvensi dan preseden sekarang  ditetapkan untuk reformasi dafta bahan kimia di COP 10 pada 2021.

Minggu ini di Jenewa, perwakilan negara-negara dari seluruh dunia bertemu untuk Konferensi Para Pihak (CoP) ke-9 Konvensi Rotterdam. Konvensi Rotterdam adalah perjanjian antar negara (kini dengan 161 penandatangan) di seluruh dunia untuk mengatur bahan kimia dan pestisida berbahaya untuk melindungi manusia dan lingkungan. Jika bahan kimia tercantum pada Lampiran III dariKonvensi kemudian hanya dapat diperdagangkan dengan “persetujuan berdasarkan informasi” ke negara pengimpor. Enam orang delegasi yang mewakili sekitar 222.000 korban asbes yang diperkirakan meninggal setiap tahun dan Jaringan pelarangan asbes di asian (Asia Ban asbestos Network) dari India, Indonesia, Hong Kong, Australia dan Swiss berkampanye keras untuk mereformasi secara langsung di Konferensi tersebut dengan aksi peringatan di luar Konferensi untuk mengenang jutaan orang yang meninggal karena terpaparchrysotile /asbes putih, advokasi langsung kepada para delegasi dan intervensi langsung pada konvensi itu sendiri. Ini juga berarti para delegasi berhadapan langsung dengan kelompok industri asbes chrysotile di konferensi tersebut. Sebuah surat terbuka untuk seluruh 161 Pihak konvensi disampaikan yang mewakili gerakan serikat pekerja internasional dengan lebih dari 207 juta pekerja sebagai anggota, organisasi jaringan korban penyakit akibat asbes dan jaringan pelarangan asbes di seluruh dunia.

Surat terbuka itu mengutuk pembajakan konvensi selama ini oleh beberapa negara dan menyerukan agar chrysotile dimasukan di dalam daftar konvensi atau konvensi direformasi untuk menghentikan industri yang dipimpin memveto yang hanya memberikan keuntungan ekonomi jangka pendek di atas nyawa orang.

Tiga wakil dari delegasi langsung bersuarapada konferensi. Pemimpin serikat pekerja Subono dan juga sekaligus mantan pekerja pabrik asbes dari Indonesia didampingi oleh Surya Ferdian dari LION, sebuah LSM K3 di Indonesia menyampaikan pada konferensi tersebut. “Saya telah bekerja 14 tahun di pabrik yang menggunakan asbes chrysotile. Saya sekarang menderita penyakit terkait asbes karena paparan itu. Saya di sini mewakili kawan-kawan lain yang menjadi korban asbes di Indonesia dan di dunia. Kami sangat marah dengan negara-negara yang memblokir pendaftaran di Konvensi ini. Kami mengutuk veto ini. Bagaimana kepentingan finansial beberapa Pihak saja dapat menghalangi keinginan banyak orang untuk melindungi pekerja seperti saya, dari paparan beracun?”

Subono, pada Konvensi Rotterdam CoP 9
Subono, pada Konvensi Rotterdam CoP 9

Bernhard Herold dari Solidar Suisse, LSM pembangunan dari serikat pekerja Swiss dan juga anggota delegasi Asia, sangat mengecam penyalahgunaan pendekatan konsensus oleh para pelobi chrysotile. “Ini bukan tentang konsensus. Ini adalah tentang tirani minoritas kecil terhadap mayoritas besar. Hanya 10 negara yang memblokir keinginan mayoritas untuk mendaftarkan chrysotile, “katanya. Dia mengatakan kepada para delegasi, “Anda tidak dapat terus menendang kaleng di jalan. Ini akan benar-benar tidak bertanggung jawab, menghina dan akhirnya mematikan bagi banyak orang. ”

Koordinator Pooja Gupta dari India Ban Asbestos Network, tidak percaya dengan apa yang didengarnya. “Sangat menyedihkan melihat bahwa India adalah salah satu negara penghambat. Saya dari India dan saya telah melihat banyak korban dan kematian karena penyakit terkait asbes. Posisi perwakilan India dan Asosiasi Semen fiber berbicara tentang kondisi yang aman dan terkendali di mana produk asbes diproduksi sama sekali tidak benar. Tidak ada yang namanya pengendalian penggunaan aman dan kami memiliki begitu banyak bukti paparan asbes di India. Karena itu, saya ingin pemerintah kami untuk bangun dan mengatasi masalah ini. “

Omana George, Pusat Pengawasan Sumber Daya Asia Hong Kong (AMRC) menyampaikan “COP 9 telah menjadi bagian bersejarah, karena itu adalah satu-satunya COP dari Konvensi Rotterdam yang memiliki sejarah 15 tahun di mana para delegasi memberikan suara dan mengabaikan pendekatan konsensus untuk mendorong penerapan adopsi baru. Pada Lampiran VII tentang kepatuhan. Hasil pemungutan suara dimana 120 mendukung dan 6 menentang proposal. Ini membawa energi baru dan kemungkinan pada COP terutama bagi kita semua yang bekerja pada daftar asbes chrysotile bahwa ini adalah preseden yang jelas, pemungutan suara ini mungkin merupakan langkah pertama dari kebuntuan saat ini dalam mendaftarkan asbes chrysotile asbes di Lampiran III. Kami sekarang memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai reformasi hingga daftar di COP 10.

Phillip Hazelton Union Aid Abroad – APHEDA organisasi keadilan global Serikat pekerja Australia. mengusulkan “Pemblokiran jangka panjang untuk mendaftarkan chrysotile, pembunuh penyakit kerja terbesar di dunia harus diakhiri dan terserah negara-negara yang sama frustrasinya dengan kita, untuk melakukannya. Mereka harus maju dengan solusi yang layak untuk memecah blokade pada daftar asbes chrysotile. Kami memiliki beberapa opsi, mari kita lanjutkan !! ” katanya.

 

Kontak :

Omana George AMRC           +852 9464 4027

Phillip Hazelton Union Aid Abroad – APHEDA   +33630367340 +61459435519

Bernhard Herold Solidar Suisse      +41 44 444 19 89   Mobile: 079 599 69 33

BAGIKAN