Berdiri Bersama: Meratifikasi KONVENSI ILO 190

Untuk menandai Hari Perempuan Internasional 2020, BWI menyerukan kepada para afiliasi dan mitranya untuk berkampanye dengan tema “Berdiri Bersama: Meratifikasi ILO C190”. Momentum ini juga menjadi kesempatan untuk merayakan keberhasilan perjuangan panjang gerakan serikat buruh global untuk mengadopsi Konvensi ILO 190, “Konvensi Kekerasan dan Pelecehan”, pada Konferensi Perburuhan Internasional tahun lalu yang menandai Centenary ILO.

K190 mendefinisikan apa yang dimaksud dengan ‘Kekerasan dan Pelecehan’ dengan menunjukkan kekerasan yang tidak proporsional yang dihadapi oleh perempuan di tempat kerja mereka berdasarkan gender. Konvensi ini mencakup kekerasan dan pelecehan terhadap semua pekerja terlepas dari sektor dalam partisipasi swasta, publik, pedesaan, perkotaan, formal, dan informal dalam “Dunia Kerja” dengan membuktikan bahwa ruang lingkupnya berada di luar ruang kerja. Ini memperhitungkan kekerasan di rumah, ruang cyber, perjalanan kerja, dll. Yang merupakan bahaya yang sebagian besar dihadapi oleh perempuan. Ini juga melampaui hubungan ketenagakerjaan untuk mencakup kekerasan dan pelecehan dari pihak ketiga, termasuk klien, pelanggan, dan anggota masyarakat.

K190 juga merupakan alat penting bagi serikat pekerja BWI dalam kampanye melawan kekerasan berbasis gender yang sering kali mencakup kekerasan dalam rumah tangga. Ini mempertimbangkan dan mengatasi berbagai faktor, termasuk lingkungan patriarki, diskriminasi dan asimetri kekuasaan di tempat kerja. Mereka memengaruhi kesehatan dan keselamatan wanita; meskipun mereka belum diakui dalam undang-undang nasional.

BWI, bersama dengan semua gerakan serikat pekerja global, aktif berkampanye untuk adopsi K190 dan sekarang kita harus bekerja menuju ratifikasi konvensi penting ini. Pengalaman menunjukkan bahwa kampanye ratifikasi yang berhasil, yang membuat Konvensi kuat, bergantung pada keberhasilan awal, yang kemudian merangsang dukungan dan tindakan lebih lanjut oleh pemerintah.

BWI mendesak semua afiliasinya untuk secara aktif mengkampanyekan ratifikasi oleh pemerintah nasional. Seperti semua Konvensi ILO, K190 hanya akan berlaku dua belas bulan setelah dua negara anggota mendaftarkan ratifikasi mereka dengan Direktur Jenderal ILO. Sejauh ini, hanya Uruguay yang telah meratifikasi ILO C190. Jika ingin diberlakukan dan menerima ratifikasi tingkat tinggi, tindakan segera dilakukan.

Saat kami mengucapkan ‘Berdiri Bersama: Meratifikasi K190 pada tanggal 8 Maret, mari kita juga memulai Kampanye menuju ratifikasi ILO K190 di negara masing-masing melalui tindakan nyata.

Amandla! Power To The People! Power To The Women!

BAGIKAN